Benarkah Menggunakan Plastik Untuk Menyimpan Makanan Berbahaya Bagi Kesehatan

Plastik yang sangat bermasalah yang digunakan dengan makanan kita yang memasukkan bahan kimia ke dalam tubuh kita termasuk, polikarbonat dan PVC. 

Polikarbonat merupakan plastik yang sering digunakan pada wadah penyimpanan, botol dan wadah plastik serta dapat melepaskan bisphenol A (BPA) ke dalam tubuh Anda. BPA dikatakan memiliki efek meniru estrogen yang berbahaya yang merupakan akar penyebab semua jenis masalah kesehatan. Daftar penyakit kesehatan termasuk jumlah sperma rendah, risiko obesitas, diabetes, kanker, dan pubertas dini. 

PVC, di sisi lain, biasanya digunakan untuk membuat cling film yang digunakan untuk langsung membungkus makanan dan tutup stoples dan botol. PVC mengandung bahan kimia, seperti ftalat dan minyak kedelai epoksidasi (ESBO) yang dapat mempengaruhi kesehatan reproduksi Anda, misalnya. Terlalu banyak paparan PVC juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker. 

Apakah Menggunakan Plastik Untuk Menyimpan Makanan Berbahaya Bagi Kesehatan Dan Kesejahteraan Anda?

Salah satu penyebab utama lainnya yang sekarang telah didokumentasikan dengan baik keberadaannya dalam makanan yang kita konsumsi adalah mikroplastik. 

Ternyata selama ini kita mengonsumsi air ledeng yang tercemar mikroplastik di dalamnya. Faktanya, penelitian terbaru berdasarkan sampel yang dikumpulkan dari 14 negara menyatakan bahwa orang mungkin menelan antara 3.000 dan 4.000 mikropartikel plastik dari air keran setiap tahun. 

"Sebagian besar air keran yang diuji mengungkapkan" 83 persen ditemukan mengandung partikel plastik, " menurut laporan yang dikumpulkan oleh Orb Media, berdasarkan tes yang dilakukan oleh para peneliti dari Universitas Minnesota dan Universitas Negeri New York.

Dari limbah plastik, pasta gigi, scrub wajah, exfoliant dan barang-barang yang dapat dimakan, seperti garam laut, mikroplastik ada di banyak barang yang kami gunakan. 

Hampir lima juta ton plastik diperkirakan akan dibuang ke laut, mencemari garam laut yang kita gunakan. Peneliti menemukan ratusan partikel plastik mikroskopis dalam setiap kilogram garam yang kita konsumsi. Artinya, rata-rata seorang konsumen garam memiliki sekitar seribu manik-manik plastik kecil setiap tahun. 

Plastik dapat dipecah menjadi partikel berukuran hingga 5mm atau lebih rendah dan seringkali tidak terlihat dengan mata telanjang. Ukurannya yang kecil memungkinkan mereka untuk dengan mudah diserap ke dalam kehidupan laut serta tubuh manusia. Para ilmuwan di Austria mengatakan mereka telah mendeteksi potongan kecil plastik di kotoran manusia untuk pertama kalinya, tetapi para ahli memperingatkan bahwa penelitian ini terlalu kecil dan terlalu dini untuk menarik kesimpulan yang dapat dipercaya.

Apakah Menggunakan Plastik Untuk Menyimpan Makanan Berbahaya Bagi Kesehatan Dan Kesejahteraan Anda?

Mereka menemukan hingga 20 potongan plastik di setiap 10 gram sampel tinja. Para peneliti percaya bahwa plastik dapat merusak sistem kekebalan dan meningkatkan risiko penularan penyakit. 

Plastik dapat dipecah menjadi partikel berukuran hingga 5mm atau lebih rendah, itulah sebabnya mereka tampak tidak terlihat dengan mata telanjang. Ukurannya yang kecil memungkinkan mereka untuk dengan mudah diserap ke dalam kehidupan laut serta tubuh manusia. 

Yang mengkhawatirkan adalah ukuran partikulatnya yang kecil memungkinkan mereka melewati usus ke aliran darah dan juga ke organ lain. Faktanya, mikroplastik bahkan ditemukan di udara, memungkinkan mereka masuk ke paru-paru Anda. 

Apakah Menggunakan Plastik Untuk Menyimpan Makanan Berbahaya Bagi Kesehatan Dan Kesejahteraan Anda?

Meskipun ada banyak penelitian yang dilakukan untuk menilai tingkat potensi risiko mikroplastik terhadap manusia , penelitian saat ini cukup sugestif untuk menunjukkan bahwa lebih baik kita membatasi penggunaan plastik dengan makanan yang kita konsumsi. 

Wanita hamil harus secara khusus waspada terhadap paparan plastik bersama dengan makanannya. "Masyarakat menjadi terdidik dengan baik tentang perdebatan seputar keamanan BPA, serta bahan kimia lainnya. Meskipun masih ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk menerjemahkan efek hewan pengerat ini ke kehamilan manusia, penelitian ini dapat memberikan informasi penting kepada ibu hamil tentang apa yang harus dihindari. untuk melindungi bayi mereka dengan sebaik-baiknya, " kata Deborah Kurrasch dari University of Calgary di Calgary, Kanada, setelah melakukan penelitian untuk mengukur efek paparan BPA terhadap otak.